Baby and Kids

Pengalaman Anak Terkena ISK

Lama banget enggak ngapdet blog, sekalinya nulis eh ceritanya menyedihkan. Anak sakit sampai harus dirawat di rumah sakit huhuhu. Iya, dua minggu lalu anak saya, Rex didiagnosa terkena ISK, Infeksi Saluran Kemih. Eh kemih apa kencing sih ya singkatannya. Gitu deh pokoknya.

Jadi gimana ceritanya ?

Hari Kamis malam tiba-tiba aja Rex demam. Saya ukur ternyata 38’C. Karena anaknya masih biasa-biasa aja saya cuma kasih minum air putih yang banyak. Sambil mengingat juga kira-kira apa yang bikin dia demam. Soalnya memang hari itu saya ada acara keluarga. Apa masuk angin ya karena kecapekan.

Jumat paginya sekitar jam 4 panasnya naik jadi 39’C. Saya mulai agak panik, soalnya Rex terbangun dari tidurnya dan rada rewel. Akhirnya saya putuskan untuk memberi obat penurun panas. Setelah beberapa jam kemudian panasnya turun. Seharian itu Rex beraktivitas seperti biasa. Di rumah aja, main-main. Sama sekali tidak ada keluhan. Tapi begitu jam 4 sore panasnya naik lagi. Saya ukur lha kok hampir 40’C. Wah, ada yang enggak beres ini. Biasanya kalau udah begini Rex kena radang tenggorokan. Malamnya saya bawa dia ke DSAnya di RS Mitra Keluarga Waru. Setelah diperiksa memang benar tenggorokannya merah. Kelenjar di lehernya udah mulai bengkak. Infeksi bakteri rupanya. Setelah diberi antibiotik lalu pulang.

Jumat malamnya bener-bener ujian dimulai. Meskipun sudah minum penurun panas, panasnya tetap tinggi. Paling rendah 38,4’C. Bahkan jam 12 malam sudah 40,2’C. Jantung rasanya mau copot. Soalnya selama ini Rex kalau demam enggak pernah separah itu. Dini hari itu juga papanya beli obat panas yang masuk lewat dubur. Setelah dimasukkan obat panas lewat dubur dan saya kompres Rex agak mendingan. Tidurnya jadi lebih nyenyak. Begitu Rex tidur buru-buru saya ambil hape. Gugling sebanyak-banyaknya tentang gejala yang dialami Rex. kebanyakan sih mengarah ke DBD sama tipes. Haduh jadi makin senewen.

Sabtu paginya sekitar jam 6 saya dan suami putuskan bawa Rex ke IGD Mitra Keluarga Waru. Sungguh saya penasaran luar biasa kenapa Rex bisa setinggi itu demamnya. Di IGD Rex diperiksa semua dan dianjurkan untuk cek lab. Si bocah cuma melongo aja waktu diambil darah. Enggak nangis blas. Cuma meringis dikit waktu ditusuk jarum. Sambil nunggu hasilnya kami pergi sarapan di kafe rumah sakit. Selama makan saya berusaha siap-siap kalau hasilnya nanti DBD atau tipes. Setelah menunggu sekitar dua jam kemudian hasilnya keluar. Ternyata bukan DBD juga bukan Tipes, cuma memang hasil labnya menunjukkan bahwa Rex terkena infeksi bakteri. Untuk sementara karena panasnya sudah tidak terlalu tinggi Rex diperbolehkan pulang. Antibiotik yang kemarin dikasih juga tetap dilanjutkan minumnya. Dua hari kemudian kalau belum sembuh kontrol ke poli anak.

Setelah pulang dari IGD hingga malamnya kondisi Rex terlihat oke. Main dan tidur siang seperti biasa meskipun masih agak demam dan nafsu makan mulai turun. Tapi begitu menjelang tidur malam drama menegangkan mulai terjadi lagi. Suhu tubuh Rex naik. Obat penurun panas yang oral pun sudah enggak mempan, harus yang dari dubur. Setelah diberi obat memang suhu badannya mulai turun tapi enggak banyak. Lima hingga enam jam kemudian harus dikasih obat penurun panas lagi. Kompres pun terus menerus. Beneran deh 2 malam berturut-turut nih mata enggak bisa tertutup sempurna. Mesti jagain Rex selama tidur. Kalau saya merem sebentar papanya yang melek, dan sebaliknya. Gantian gitu.

Hari Minggu polanya sama seperti hari Sabtu. Kalau pagi sampai sore demamnya masih bisa dikendalikan. Antara 37,6’C – 38’C. Kalau menjelang tidur malam nah itu, demamnya cenderung tinggi meskipun sudah dikasih obat panas yang dari dubur. Padahal kompres juga jalan terus. Kasiaaannn banget Rex, mukanya jadi enggak semangat karena kurang tidur.

Senin waktunya kontrol lagi ke dokter dan hari itu juga diputuskan Rex harus opname. Pertimbangannya supaya antibiotik dan anti demamnya bisa masuk lewat selang infus. Oke baiklah, demi kesembuhan Rex mari dijalani saja prosesnya. Di sini Rex cukup kooperatif menurut saya. Sama sekali enggak berontak selama proses pemasangan jarum infus. Cuma nangis sewajarnya. Itupun enggak pake teriak-teriak. Proses pemasangannya cukup lama ya soalnya harus dikasih bantalan, perban serta perekat agak banyak biar enggak gampang geser. Maklum anak kecil kan tingkahnya banyak. Kalau orang dewasa mah habis jarum terpasang tinggal diplester udah kelar.

 

 

Yak…dan akhirnya Senin jam 3 sore Rex resmi jadi pasien rawat inap. Gimana si bocah pas masuk kamar rumah sakit? Mukanya sih biasa aja. Cengengesan sana-sini.

Masih bisa bilang laper. ‘Ma..ma..hungry ma. makan ma’. Untung saya tadi sempet bawain makanan. Jadilah dia disuapin. Itu di fotonya dia senyum sambil ngulum makanan. Setelah selesai makan, sejam kemudian Rex dapet snack sore. Bubur sum-sum ceritanya. Tapi ya jangan dibayangin buburnya kayak kalau kita beli di pasar. Ini cuma bubur beras putih sama gula merah yang super encer. Rex doyan? Jelas kagak hahaha. Pada dasarnya Rex emang enggak suka bubur-buburan. Plus tadi dia barusan makan. Jadi buburnya mama yang makan hehehe. Oya, sore itu Rex diambil darah lagi tapi kali ini sama urine nya sekalian. Mau di cek juga.

Malamnya sekitar jam tujuh hasil lab sudah keluar. Dari situ diketahui di urine nya Rex ada bakteri. Terus juga ada beberapa parameter lain yang kesimpulannya semua mengarah kalau Rex kena ISK. Waktu kemarin-kemarin gugling saya sempet kepikiran sih soal ISK  tapi enggak terlalu ambil pusing. Soalnya bulan Februari 2019 Rex udah pernah cek urine dan hasilnya negatif. Dulu saya ngiranya kalau pake pospak bakal lebih gampang kena ISK. Eh ternyata Rex kena ISK justru saat udah lepas pospak.

Malam pertama di RS saya yang nemenin. Saya lumayan bisa tarik napas sebentar soalnya udah ada para suster yang menangani keadaan Rex. Tiap beberapa jam sekali suster masuk ngecek keadaan Rex, masukkin antibiotik sama anti demam. Tidurnya Rex pun jadi jauh lebih nyenyak karena suhu tubuhnya lebih terjaga.

 

 

Paginya Rex bangun dengan ceria. Papanya udah dateng bawain segala macem pesenan saya. Setelah diseka sama suster terus lanjut makan pagi. Muka sih boleh ceria tapi nafsu makan masih rendah. Sekali makan cuma lima sampai enam suap. Berhenti sejam terus baru dilanjut makan lagi. Gapapa, yang penting ada makanan yang masuk. Namanya juga lagi sakit, mau makan apapun pasti terasa kurang nikmat.

Biar enggak bosen selama di kamar, Rex boleh turun dari tempat tidur. Pindah ke sofa buat liat pesawat wkwkwk. RS Mitra Keluarga Waru emang deket dari Bandara Juanda jadi wajar kalau ada pesawat yang lalu lalang. Lumayan bisa jadi hiburan selain nonton tv.

Malam kedua di RS Rex udah enggak dikasih anti demam lagi. Soalnya infeksinya sudah bisa terkontrol. Jadi meskipun tanpa anti demam suhu tubuh Rex tetap suhu normal. Kondisi Rex membaik jauh lebih cepat dari perkiraan saya. Puji Tuhan.

Besok siangnya, dokter sudah mengijinkan Rex untuk pulang. Rawat jalan saja. Obat-obatan masih diteruskan karena ISK enggak bisa langsung sembuh. Butuh perawatan beberapa saat sampai bakterinya dipastikan benar-benar hilang.

Saat ini kondisi Rex baik. Masih minum obat tapi nafsu makan dan tingkahnya udah balik normal wkwkwk. Sekolah libur dulu lah, main-main aja sama mama di rumah. Kalau sudah benar-benar sembuh baru deh pergi ke sekolah lagi. Cepet sembuh ya Rex, biar bulan depan kita bisa jalan-jalan. Itu si papa udah booked kamar hotel dua weekend berturut-turut buat refreshing. Hahaha.

Oya total biaya selama rawat inap 2 malam saya habis sekitar 8,5 jutaan. Saya ambil kamar yang tipe ‘Utama A’. Kalau pengen tahu fasilitas lengkapnya bisa langsung cek ke websitenya RS Mitra Keluarga Waru.

Semoga sharing saya bisa menambah referensi mommies ya. Sehat selalu untuk kita semua.

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *