Cerita Renovasi (Part 2) We Moved Back !

Setelah hampir 8 bulan akhirnya renovasi rumah selesai juga. (Yang part 1 bisa dilihat di sini ). Fiuh, berakhir sudah episode numpang sementara di rumah orang tua. Meskipun enak juga sih tinggal di rumah orang tua, saya jadi jarang masak. Tiap bangun pagi sarapan sudah terhidang lengkap di meja makan, jadi tinggal makan. HAHAHA. Tapi seenak-enaknya tinggal bareng orang tua, lebih enak tinggal di rumah sendiri deh. Bebas mau ngapain aja. Makanya meskipun keadaan rumah belum 100% sempurna saya udah maksa untuk segera pindah.

Di postingan ini saya nampilin beberapa foto area dalam rumah. Untuk area luar rumah akan saya tulis di postingan berbeda. Soalnya taman dalam dan taman luar masih acak adut. Enggak enak banget buat diliat. Kan ini ceritanya pencitraan biar keliatan bagus. Wkwkwk.

20160725_100142_Richtone(HDR)

 

20160725_100025_Richtone(HDR)

 

20160725_100354_Richtone(HDR)

Foto-foto yang saya aplot disini cuma bagian-bagian yang udah terlihat rapi dikit. Area rumah yang lain sih masih berantakan. Banyak tumpukan kardus yang belum dikeluarkan isinya. Ntar deh, sedikit demi sedikit ditata lagi. Paling enggak bagian rumah yang utama macam ruang tamu dan ruang tengah udah bisa dinikmati. Meskipun masih terlihat lowong juga sih karena belum ada furnitur tambahan. Bahkan korden juga belum dipasang. Padahal saya pakai kaca jendela yang bening lho. Jadinya nih rumah bener-bener mirip akuarium. Tembus pandang euy. Untung rumah saya pagarnya agak tinggi jadi enggak terlalu keliatan kalau dilihat dari jalanan depan rumah.

Enggak papa lah ya sekarang keadaannya gini dulu. Barang-barang tambahannya bisa dicicil pelan-pelan nanti, sambil ngumpulin duit juga. Kalau sekarang mending duitnya buat biaya melahirkan. Mudah-mudahan bisa menjalani persalinan normal, biar pemulihannya cepet dan biayanya lebih murah. HIHIHI. #irit.

Untuk konsep furnitur saya memang masih memegang teguh tema etnik. Saya emang suka kesan rumah yang jawa tradisional. Saya bisa kalap tuh kalau ke toko furnitur etnik jawa. Rasanya pengen diborong semua. Wkwkwk. Tapi berhubung Mr. Hubby suka konsep modern minimalis, sepertinya saya nanti akan merombak area ruang tengah. Saya bakal ganti furnitur-furniturnya supaya kesan modernnya lebih terasa.

Full granit tile kitchen set by Nasatech Kitchen Set Malang. No wood at all. Bebas rayap en lembap. You get what you paid for. Worth the money IMHO. #bukaniklan

Untuk area dapur saya sengaja pesan kitchen set yang berbahan full granit tile, jadi materialnya enggak ada bahan kayu sama sekali. Pertimbangannya sih dapur kan tempat yang lembap ya, banyak dipake buat masak dan cuci piring. Khawatirnya kalo kayu lama-lama bakalan jadi lapuk. Kalau pakai material granit kan bakal tahan lama, sampe seumur hidup kayaknya. Memang sih agak mahal cuma saya anggep aja investasi. Mahal di awal tapi awet selamanya. Hanya saja material granit tile ini kurang kaya warna. Adanya cuma warna netral kayak hitam, putih, atau krem. Enggak kayak kayu yang bisa dicat warna-warna ngejreng. Makanya di tembok dapurnya saya beri aksen dengan warna menyala supaya enggak terkesan ‘sepi’. Itu bukan wallpaper ya tapi cat tembok. Cuma cara nge-cat nya aja yang dibikin garis-garis.

Ok, sekian dulu postingan kali ini. Kedepannya masih banyak pe-er untuk menjadikan rumah ini sesuai dengan konsep yang kami mau. nanti akan saya update lagi. Bye

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *