Tentang Mencomot Foto

Saya udah seriiingg banget denger kabar tentang para blogger yang fotonya dipake tanpa ijin. Biasanya foto mereka diambil untuk keperluan lapak olshop. Kalau dulu sih saya cuma sekedar simpati sama mereka yang jadi korban pencomotan foto. Sekarang, setelah saya merasakan sendiri saya jadi ngerti banget gimana sebelnya.

Yuppp…saya juga jadi korban pencomotan foto oleh salah satu olshop di instagram.

Gimana bisa tau kalo foto saya dipake?

Soalnya saya follow olshop tersebut. Hedehhh.

Jadi pas saya lagi buka-buka instagram tiba-tiba saya melihat foto produk yang sangat familier di timeline.

Lhoo ini kan foto yang saya jepret buat review di blog.

Lhoo kok tiba-tiba dipajang di olshop.

Sempet saya perhatikan beberapa saat, takut sayanya yang salah lihat. Siapa tahu mata saya yang siwer, eh tapi ternyata foto itu beneran foto saya untuk salah satu artikel di blog ini. Duh.

Sebenernya enggak masalah kalau olshop yang bersangkutan meminta ijin dulu lalu mencantumkan keterangan sumbernya. Bahwa foto tersebut diambil dari blog saya. Enggak perlu nulis link artikelnya kalau ribet, nulis alamat blog saya juga udah cukup. Toh alamat blog saya pendek. www.rxyzcha.com. Udah, gitu doang kok. Saya juga beberapa kali mengambil gambar dari beberapa web untuk ditampilkan di artikel yang saya tulis, tapi saya cantumkan sumbernya dari mana.

Saya enggak haus popularitas ya, di sini yang saya tekankan adalah menghargai karya orang lain. Sebuah foto adalah ide orisinil yang muncul di otak kita yang kita tuangkan dalam media berupa gambar. Meskipun enggak bagus-bagus amat tapi keaslian karya itu tidak ternilai. Ide itu mahal sis.

Kalau ada olshop yang berkomentar ‘Alaa cuma foto gitu aja pake ribut segala’,

Lhaaa…trus kenapa situ enggak foto sendiri aja !

Zzzz…..

Singkat cerita, untuk kejadian yang saya alami akhirnya saya mengirimkan pesan ke olshop yang bersangkutan. Saya menyatakan bahwa saya keberatan jika foto saya digunakan tanpa ijin dan tanpa mencantumkan sumber. Jika tidak memberi keterangan sumber lebih baik foto saya dihapus saja.

Lalu begini balasannya :

16-06-22-21-54-02-865_deco

Untung aja respon dari si olshop cukup cepat dan dia bersedia untuk menghapus foto saya. Cuma yang saya agak heran, kalapun dia mengambil foto saya dari gugling, kan di tiap gambar yang muncul pasti selalu tercantum sumbernya.

Kayak gini nih contohnya :

Screen Shot edit

 

Gambar hasil penelusuran via gugling kalau di klik pasti muncul keterangannya di samping yang menunjukkan bahwa gambar tersebut berasal dari situs apa. Di situ kelihatan jelas kan, tertulisnya rxyzcha.com. Kalau link itu di klik pasti langsung masuk ke artikel yang saya tulis di blog. Kurang jelas apa lagi coba ?

Mungkin si olshop males nelusuri.

Mungkin si olshop enggak tau soal aturan copas-mengcopas.

Mungkin si olshop lupa.

Mungkin si olshop…..

Ah sudahlah.

Berhubung foto saya langsung dihapus di olshop tersebut, saya enggan memperpanjang masalah.

Saya memang enggak ngasih watermark di foto-foto yang saya aplot di blog. Saya terlalu naif (buset dah istilahnya) beranggapan bahwa olshop-olshop tahu aturan main soal meminjam foto. Tapi ternyata enggak selalu begitu ya. Malah ada juga foto yang udah dikasih watermark eh di-crop biar ilang watermarknya. Huh, saya sumpahin ya, olshop yang kayak gitu bakal…..*eh gak boleh nyumpahin orang ding.

Baiklah kalau begitu besok-besok saya mau kasih watermark segede gaban di tiap foto saya. Biar JELASSSS…

*sigh.

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *