Menikmati Kehamilan [Ala Saya]

sumber
Saat ini usia kandungan saya sudah masuk empat bulan. Hanya saja sampai sekarang saya masih merasakan mual yang aduhai terutama kalau malam hari. Kok malam? Iya, sejak awal kehamilan saya memang jarang ngalami morning sickness. Justru mual yang heboh itu terjadi mulai sore sampai malam. Untungnya kalau malam Mr. Hubby udah di rumah jadi saya bisa ngeluh sepuasnya ke dia.
Aku             : aduhh mualnya parah, badanku enggak enak, perutku kemeng.
Mr. Hubby  : *elus punggung saya sambil bilang : ‘sabarrr kan masih awal-awal.
                      Lagian ini pengalaman pertama. Hamil selanjutnya pasti enggak gini lah’
Apakah dia menghibur ??
Iya sih, tapi cuma sebentar, soalnya kalimat selanjutnya malah bikin ZONK !!
Sejak saya hamil emang dia sering enggak sabaran untuk ngelihat perut saya segera besar. Dan selalu bilang setelah kelahiran anak pertama ini dia pengen saya segera hamil untuk anak kedua. Ee busyettt.
Ya saya ngerti sih keinginannya, secara dia udah berumur. Makanya supaya saya enggak ‘trauma’ dengan kehamilan anak pertama ini, saya harus membuat diri saya rileks. Berusaha menikmati kehamilan biar sayanya enggak stres.
Tiap perempuan hamil pasti punya cara sendiri agar nyaman selama masa kehamilan. Tentu saja sesuai dengan kondisi masing-masing. Begitu pula dengan saya. Berikut ini adalah hal-hal yang saya lakukan agar saya rileks :
1. Tidur.
Kayaknya hamil atau enggak hamil semua perempuan suka sama hal satu ini deh HAHAHA. Ya gimana ya, saya susyahh nahan diri kalau liat barang bagus. Eh tapi Mr. Hubby juga gitu kok, hobi banget beli sepatu. Kalau saya kan cuma tas. Eh jam tangan juga sih, sama high heels atau sneakers. Teruss baju-baju lucu sama ripped jeans. Oya, kosmetik juga !. *Ah sudah lah kita akhiri saja pembicaraan di poin ini.
2. Kuliner.
Buat ibu hamil yang mengalami mual dan muntah, makan menjadi kegiatan yang menyusahkan. Saya juga mengalami hal itu. Makanya begitu mualnya agak mereda dan saya kepengen makan makanan tertentu, sebisa mungkin saya wujudkan.
Biasanya saya jadi rajin mantengin instagram untuk cari referensi kuliner yang hits di Surabaya. Begitu nemu yang menarik langsung deh saya order via Gojek. Atau biasanya pas weekend saya sama Mr. Hubby jalan-jalan buat cari makan enak. Kayak kapan hari tuh, saya pengenn banget Panties Pizza. Akhirnya  keturutan juga. Dan ujung-ujungnya malah Mr. Hubby yang doyan banget. Buat yang mau beli pizza ini saran saya cuma satu yaa. Stok sabarnya digedein soalnya antriannya amit-amit dah.
Say Cheese by Panties Pizza
Kejunya moloorrrr
3. Mendengarkan Musik.
Mr. Hubby cereweett banget nyuruh-nyuruh saya buat ndengerin musik klasik. Cuma belum saya lakuin sih sampai sekarang. Lagu-lagu yang saya dengerin masih seputaran Ariana Grande, Bruno Mars, Maroon 5, Iggy Azalea atau Meghan Trainor. Memang sih banyak penelitian yang mengatakan kalau musik klasik dapat membuat bayi cenderung lebih tenang. Cuma jangan dipaksakan juga deh menurut saya, yang penting si ibu merasa hepi. Kalau ibunya hepi, janinnya juga ketularan hepi kan. Mungkin nanti saya juga akan memutarkan lagu-lagu klasik untuk si janin. Hanya saja untuk saat ini saya hepinya sama lagu-lagu yang upbeat. Let’s dance baby ! HIHIHI
4. Tidur.
Duh ini kegiatan favorit sayaaa. Abis gimana lagi, yang namanya ibu hamil kan cepet ngerasa capek. Rasanya tuh kayak abis lari berkilo-kilometer. Makanya kalau badan udah terasa rewel biasanya langsung saya bawa tidur. Kebetulan saya bukan pekerja kantoran, jadi mau naik kasur kapan aja bisa.
5. Merawat Diri.
Meskipun hamil yang namanya perawatan diri itu tetep harus berjalan. Buat saya, melakukan perawatan diri itu sama saja dengan relaksasi. Tapi tentu saja saya memilih produk skincare / bodycare yang aman untuk ibu hamil. Memang sih kadang ada juga ibu hamil yang tiba-tiba jadi males ngapa-ngapain termasuk merawat diri, jadi kulit dibiarin kucel gitu aja. Untungnya saya enggak gitu ya. Malah saya jadi ada alesan untuk hunting skincare macem-macem, cari yang cocok untuk ibu hamil. Syoping jalan teruusss. Aseek.
Tapiiii…
Adakalanya juga sih rasa mual terlalu mendominasi dan enggak bisa diajak kompromi. Cuma saya ini orangnya paling males banget kalau muntah. Bikin perut sakit, mata berair, tenggorokan panas dan mulut berasa enggak enak. Makanya sebisa mungkin saya nahan mual dengan melakukan hal-hal berikut :
  • Makan permen jahe. Selain menyegarkan jahe juga punya efek menenangkan. Makanya saya selalu punya stok permen jahe di rumah dan di tas.
  • Makan biskuit, terutama di pagi hari. Soalnya kalau bangun pagi kan perut kosong dan asam lambung biasanya naik. Naiknya asam lambung ini semakin memperparah rasa mual. Makanya saya makan biskuit sedikit-sedikit.
  • Mengganti perlengkapan mandi menjadi wangi buah-buahan. Salah satunya adalah pasta gigi. Saya kalau menggosok gigi dengan pasta gigi yang punya rasa mint mualnya jadi tambah parah. Makanya saya memilih pasta gigi anak-anak rasa jeruk. Engga mual lagi deh.
  • Makan sedikit-sedikit tapi sering. Daripada makan 3 kali sehari dengan porsi kayak sebelum hamil, saya lebih baik makan 5-6 kali sehari tapi porsinya dikit-dikit, jadi kerja lambung saya lebih ringan.
Sampai sekarang saya cukup berhasil melakukan hal-hal diatas. Hingga usia kehamilan yang hampir 4 bulan ini saya cuma 2x muntah. Waktu itu pertahanan saya jebol gara-gara telat makan permen. Hadeh. Jadi belum sempet masukin permennya ke mulut, isi perut dah keburu keluar. Eeewww. *sori jorok banget.
Oke dehh..
Sekian dulu postingannya. Jangan lupa, yang namanya perempuan hamil tuh kondisinya beda ya. Pinter-pinternya kita aja deh buat nyari celah untuk bikin badan lebih rileks. Kalau ibunya hepi, janinnya juga hepi kan. 😀

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *