Bourjois Little Round Pot in Rose D’or (34)

Sebelum bahas produk kosmetik, saya mau cerita dikit ah apa yang terjadi dibalik penulisan postingan kali ini. Jadi waktu nyusun review-an ini saya lagi ada di food court salah satu mall. Niat awalnya emang mau ngeblog di mall ini. Makanya dari rumah saya udah siap-siap bawa modem sendiri. Tau sendiri lah, biasanya wifi di area publik itu kan enggak kenceng-kenceng amat. Tapi pas lagi buka menu pilihan wifi, eh kok ada wifinya resto sebelah ikutan ke-scan. Eh wifinya kok enggak pake digembok?  Eh kok bisa langsung connected ? Eh kok jaringannya lancar ? Hahahahay….rejeki anak cantekkkk. Ngaku deh, kalian-kalian pasti juga seneng kan kalo dapet wifi gratisan yang kenceng?… Apa ? Enggak seneng ? Ah mosok ? :p  Okee, baiklah,  cukup cerita gak pentingnya, sekarang kita bahas makeup aja ya.

Salah satu item penting yang engga bisa saya lewatkan kalo lagi macak adalah blush on. Soalnya selain lipstik warna-warna bold, blush on juga termasuk salah satu kosmetik yang dapat memberikan efek wajah terlihat segar. Makanya blush on juga harus ada di makeup pouch saya buat dibawa kemana-mana.  Saya suka deh ngeliat pipi saya yang ditemplokin blush on soalnya terlihat merona dan bercahaya. Jatohnya kan saya jadi (ngerasa) cantik hihihihik :p 

Saya punya koleksi beberapa blush on dengan macem-macem warna. Salah satu blush on favorit saya adalah Bourjois Little Round Pot.  Berhubung ini favorit saya, jadi ya sering saya pakai akhir-akhir ini. Oya, Bourjois Little Round Pot ini punya pilihan shades yang banyak, jadi kita bisa milih sesuka hati. Meskipun kadang ujung-ujungnya malah bingung sendiri kalau kebanyakan pilihan kayak gini. Ya gak sih ? Untungnya saya berhasil menjatuhkan pilhan, soalnya kan kalo di konter enggak semua warna tersedia, jadi milihnya bisa rada cepet. Pilihan saya adalah nomor 34Rose D’Or (Golden Rose). 

Pilihan warna Bourjois Little Round Pot.
 sumber
Ada keterangan produk di dalam kemasan.

Dinamakan Little Round Pot soalnya blush on ini ukurannya emang kecil. Tuh nettonya aja cuma 2,5 gram. Tapi saya suka sama ukuran segitu soalnya jadi gampang kalau mau dibawa-bawa. Engga makan tempat dan enggak bikin berat. Lagian meskipun kecil blush on ini awet kok, enggak cepet habis. Oya, blush on ini termasuk dalam kategori baked blush. Apa itu baked blush ?

Pada dasarnya, tiap kosmetik  yang mengandung kata ‘baked‘ berarti dalam proses pembuatannya kosmetik tersebut di ‘panggang’. Dipanggang di dalam oven gitu lah, macam kue bolu. Awalnya kosmetik tersebut adonannya berupa krim, setelah di ‘panggang’ selama beberapa saat adonan tersebut  berubah menjadi padat. Biasanya warna kosmetiknya jadi lebih pigmented dan teksturnya kayak velvety gitu. Hmm apa ya, pokoknya teksturnya rada beda deh sama yang bukan baked. Saya agak syusah ngejelasinnya hehehe. Trus selain itu blush on ini lebih tahan lama nempel di kulit. Oya kalau untuk baked blush, warnanya jadi kayak ada polanya. Mirip-mirip pola marble. Atau gampangannya mirip pola lantai marmer. Kayak ada pattern goresan-goresan garis. 

Bourjois Little Round Pot in Rose D’or (34)

Ih, cantik banget kan ya polanya, pinknya mengkilat. Bourjois Little Round Pot in Rose D’Or (34) adalah blush on warna pink dengan shimmer berwarna gold. Makanya di balik kemasannya ditulis Golden Rose
Kuasnya kecil amit 😡 
Blush on ini dilengkapi dengan kaca yang ukurannya ya-gitu-deehhh. Mini euy… Kayaknya kalau mau ngaca mesti menyipitkan mata dulu biar keliatan. Eaaa itu mau ngaca atau mau ngintip. Selain itu ukuran kuasnya juga aduhai kecilnya. Ya iya sih, secara ukuran blush on nya juga cuma segitu. Kalau kuasnya gede ya enggak bakalan muat di pot nya. Sayangnya bulu-bulu kuasnya kasar ah. Jadinya engga nyaman kalo buat ngelus-ngelus pipi. Kalau saya sih kuas bawaannya itu enggak kepake, lebih suka pake kuas punya saya sendiri. 
Swatch di tangan

Meskipun di kemasannya terlihat seperti pink yang menyala, tapi kalau di aplikasikan ke kulit hasilnya terlihat natural. Trus aromanya bener-bener rose. Mirip sama aroma bedak jaman dulu yang old lady gitu lho. Wangi mawar klasik nenek-nenek. Hahahah 😀  Trus gimana sama pigmentasinya ? 
  • Pigmentasinya enggak sheer, jadi engga perlu usaha keras untuk nggosok-nggosokkin kuas buat ambil blush on-nya. Trus enggak perlu aplikasi berlayer-layer supaya warnanya muncul.

  • Pigmentasinya enggak bold jadi engga takut bakal ketebelan. Engga bakal lah ya terlihat menor nan bling-bling. Warnanya bisa diatur tanpa kebablasan. Di pipi saya jatuhnya jadi agak glowy gitu, bukan yang mengkilat-kilat bikin silau. 

Jadi kesimpulannya pigmentasi si Bourjois ini termasuk medium dan saya sukak ! Oya, awet juga dipake seharian. Blush on ini saya beli di konter Bourjois dengan harga IDR 166 ribu. Hmmm agak mahal sih ya untuk ukuran blush on yg sekecil itu. Tapi berhubung saya puas sama hasilnya, ya gapapa dehhhh. ^^

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *