Ayam Goreng Jawa ‘Mbah Cemplung’

Yang namanya liburan itu emang engga bisa lepas dari wisata kuliner ya. Engga afdol rasanya kalo enggak mengunjungi tempat makan yang cukup heits. Makanya waktu saya liburan ke Jogja kemarin saya mampir ke tempat makan yang namanya Ayam Goreng ‘Mbah Cemplung’. Saya sudah tiga kali datang ke tempat ini. Terakhir sekitar dua tahun lalu dan sekarang ini tempat makannya jauh lebih besar.  Begitu pula dengan tempat parkirnya, bisa menampung lebih dari 60 mobil. Tapi jujur saja sampai saat ini saya masih engga paham kenapa dikasih nama ‘Cemplung’. Apa itu nama panggilan si mbah yang punya resep ya, atau mungkin karena di daerah situ banyak ayam yang kecemplung (tercebur)?  Emang saya juga engga nanya sih ke penjualnya soalnya tempat ini selalu ruwameee. Para pelayannya sibuk banget mondar-mandir melayani pembeli. Sayapun juga asik ngeliatin sekeliling sambil nyium-nyium aroma ayam goreng yang semerbak, jadinya ya lupa nanya deh 😀  Ya wes lah engga usah dipikir. Kita bahas makanannya aja yukk.

Di tempat ini menu yang tersedia hanya ayam goreng. Kalaupun mau nambah lauk adanya cuma tahu, tempe atau tumis kangkung. Tapi jangan kuwatir, di tempat ini ayam gorengnya enak jadi pas makan engga bakal kepikiran lauk yang lain lagi. Jadi cukup konsentrasi ke ayam gorengnya aja 😀   

Jenis ayam yang digunakan adalah ayam kampung, tapi kalau saya lihat ayam kampungya itu gede. Lebih gede daripada ayam kampung yang biasa dijual di pasar atau supermarket di kota saya. Selain itu ayam goreng ini empuk banget dan bumbunya meresap sampai ke tulang-tulangnya. Biasanya tulangnya suka saya isep-isep buat menikmati bumbunya 😀 Menurut saya bumbunya itu pas, ya asinnya ya manisnya ya gurihnya, enak lah. 
Kalau makan ayam goreng ini saya paling suka pakai sambal hijaunya. Sambal ini adalah campuran dari cabai hijau, cabai rawit dan bawang. Pedes bingit dah nih sambal tapi rasanya enak 😀 

Sambal cabai hijau

Setelah bahas makanan mari kita beralih ke minuman. Minuman yang saya pesan adalah Wedang Uwuh. Ini adalah minuman tradisional jawa yang terdiri dari campuran beberapa rempah seperti cengkeh, jahe, kayu manis, daun salam, jahe dan gula. Semua rempah tersebut ditaruh di cangkir lalu diseduh dengan air panas. Kalau minum ini rasa angetnya bertahan sampe ke perut. Cuma berhubung saya engga terlalu suka cengkeh saya agak terganggu sama rasa cengkehnya yang cukup mencolok. Besok-besok kalau pesen ini lagi kayaknya saya minta engga pakai cengkeh aja deh. 
Tempat makan ini selalu ramai apalagi kalau musim liburan. Saya datang sekitar jam sebelas siang dan masih beruntung bisa memesan ayam satu ekor sekaligus. Sekitar tiga puluh menit kemudian saya mendengar bahwa sudah tidak bisa lagi memesan satu ekor ayam, hanya bisa pesan yang sudah dipotong-potong itupun tidak bisa memilih paha atau dada. Tapi sebenernya rasanya ya sama aja  kok cuma bentuk aja yang berbeda. Kalau ayam utuh kan kesannya mantap gitu kalau difoto 😀 Buat yang berkunjung ke Jogja tempat makan ini boleh banget dicoba. Cuma ya itu tadi harus sabar deh soalnya rame banget. 
Ayam Goreng Mbah Cemplung
Sendang Semanggi, Sembungan, Bangunjiwo, Kasihan, Bantul 
(0274) 9261977

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *