Olay pore minimizing cc cream

 

Seperti biasa setiap saya pegi ke Hypermart untuk belanja bahan makanan, saya tidak pernah lupa untuk mampir di bagian kosmetik. Siapa tau ada produk-produk baru yang oke buat dicoba. Kemarin juga gitu, waktu ke hypermart mampirlah saya ke bagian produk kecantikan dan berhenti di depan rak produk-produk keluaran dari Olay. Ada pelembap, pembersih, facial wash pokoknya macem-macem lah, banyak banget. Dan tiba-tiba kecantol lah mata saya ke olay cc cream. Saya ingat, saya sering liat iklannya tapi engga terlalu memperhatikan, cuma selewat gitu. Entah kenapa kemarin kok saya tertarik sama produk olay cc cream. Apalagi jelas-jelas tertulis di bungkusnya pore minimizing.  Saya selalu tertarik dengan produk yang pake embel-embel nyamarin pori-pori  soalnya pori-pori saya guede, keliatan banget pula 🙁  Seperti ini produknya :

Olay CC Cream ini tersedia dalam dua warna (light dan medium) dan juga tersedia dalam dua ukuran, 20 gram dan 50 gram (kalau engga salah, saya lupa). Pikir saya, kayaknya oke nih buat makeup sehari-hari. Tapi sayangnya di situ engga tersedia testernya 🙁 Tapi ya sudahlah berhubung saya penasaran akhirnya saya putuskan untuk membelinya. Karena niatnya masih nyoba, saya beli yang ukuran 20 gr shade light. (warna kulit saya NC25-NC30 kalo pake MAC)
Packagingnya simpel sih, warna krem dengan tulisan gold. Berhubung saya penyuka aksen gold ya saya suka-suka aja sama packagingnya. Tutupnya ulir. Lubang tempat keluarnya krim kecil, jadi engga terlalu takut kebanyakan ngeluarin krimnya. Waktu saya oles ke muka, saya ngerasa krim ini lembap banget bahkan cenderung lengket.
Coveragenya sheer bangetttt… Saya apply 1 layer kayak engga pake apa-apa, muka saya juga malah jadi mengkilap kayak minyakan gitu. Karena kemarin niatnya saya beli untuk pemakaian sehari-hari saya engga apply 2 layer, takut tambah lengket di muka. Cukup 1 layer saja lalu saya timpa dengan loose powder dan makeup.
Setelah ditumpuk dengan loose powder jatuhnya lumayan halus di muka. Tapi menurut saya tetep engga bisa mengcover pori-pori saya di dekat hidung yang gede. Staying powernya menurut saya biasa aja. Setelah 4 jam mulai lah mengkilap  muka saya yang bertambang minyak di T-zone. Kalau pipi sih engga, karena pipi saya jenis kulitnya normal.
So far saya engga ada masalah berarti dengan produk ini, tapi saya engga bisa kalau cuma make cc cream ini tanpa setting dari loose powder. Untuk review lebih jauh tentang efek produk ini di kulit saya, saya belum bisa kasih penjelasan lebih jauh. Kan saya baru pakai ini 1 hari. Nanti setelah beberapa hari saya update ^^
UPDATE
 
Berhubung coveragenya sheer banget biasanya saya pakai ini sebagai primer sebelum menggunakan foundation. Lumayan bagus di muka. Jadi halus dan lembap.

Comments

    1. Post
      Author

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *